Karmuji.com | Penyuluh Agama Islam Tuban

Walimah Bernilai Ibadah


Walimah dalam Islam bernilai sunnah. Sewaktu Rasulullah Saw mengetahui bahwa Abdurrahman bin ‘Auf telah menikah, beliau bersabda:
أَوْلِمْ وَلَوْ بِشَاة
Buatlah walimah walaupun (sekadar) dengan seekor kambing. (HR. Bukhari)

Rasulullah Saw sangat menganjurkan walimah walau hanya menyembelih seekor kambing. Walimah hendaknya juga tidak dilaksanakan dengan bermewah-mewahan.
Meskipun kita tahu bahwa Abdurrahman bin ‘Auf merupakan sahabat yang terkenal dengan hartanya yang melimpah, namun Rasulullah Saw memerintahkannya untuk mengadakan walimah secara sederhana. Dari sini kita dapat memetik ilmu bahwa walimah merupakan tanggungjawab laki-laki (suami), bukan tanggung jawab perempuan. Bahkan, setelah akad maka kewajiban dari seorang bapak berpindah kepada seorang suami. Diantaranya untuk memberi nafkah berupa makan, pakaian, tempat tinggal, dan perasaan kepada istrinya

Walimatul Berniali Ibadah
Saat ini sudah sering kita jumpai umat muslim mengadakan walimah. Dalam praktiknya ada beberapa hal yang perlu diperhatikan agar walimah dapat bernilai ibadah dan tidak bertentangan dengan nilai-nilai ajaran Islam.

a. Tidak Memaksakan Diri
Walimah sebagai rasa syukur atas nikmat Allah Swt berupa prosesi akad nikah. Dibuktikan dengan memberikan makanan kepada tamu, kerabat, dan sanak saudara. Dengan demikian makanan walimah dihukumi sebagai sedekah atau hadiah.

b. Sesuai dengan kemampuan
Tidak berlebih-lebihan, bermewah-mewahan, dan berlaku mubadzir. Jangan memaksakan diri berutang guna menggelar resepsi yang mewah agar meninggalkan kesan meriah. Untuk membayar utangnya, biasanya berharap dari sumbangan tamu. Ini tentu tidak benar.

c. Tidak merepotkan orang lain
Meskipun menyumbang atau memberi hadiah itu boleh. Umumnya dalam walimah terdapat kotak infaq. Seakan-akan tamu diwajibkan memberi infaq. Secara tersirat, hal ini dapat dikatakan sebagai transaksi antara tuan rumah dengan para tamu. Tamu yang hadir juga belum tentu ikhlas ketika memberikan infaq. Buktinya infaq mereka diberi nama. Hal ini menunjukkan bahwa mereka mengharapkan timbal balik dari pihak tuan rumah. Mestinya, makanan walimah diberikan dengan gratis agar bernilai sedekah.

d. Sebagai Syiar
Agar tidak timbul fitnah. Suami istri yang sah‘berduaan’ tidak dianggap sebagai zina. Tetapi syiar ini juga harus dilaksanakan sesuai syariat.

e. Tidak mencampur tamu laki-laki dan perempuan

Walimah adalah acara makan-makan. Kebanyakan prasmanan. Hendaknya tamu laki-laki dan perempuan tidak dicampur. Khawatir terjadi ikhtilat (campur aduk). Misalnya, saat antri mengambil makan, biasanya akan berdesak-desakan antara laki-laki dan perempuan.

Dipisahnya tamu laki-laki dan tamu perempuan juga dapat menjaga pandangan dan tidak memberi kesempatan tamu ngobrol dengan yang bukan mahram. Alangkah baiknya juga menyediakan tempat duduk yang memadai. Agar tamu undangan dapat makan minum dengan duduk, tidak berdiri. Walimah yang dilaksanakan di gedung biasanya tidak menyedikan kursi yang sepadan dengan jumlah tamu.

f. Tidak memakai musik yang jauh dari ajaran Islam
Sebagai umat muslim hendaknya kita lebih selektif dalam mengisi acara walimah agar tidak menimbulkan kemungkaran. Hendaknya tidak memperdengarkan musik ataupun tontonan yang jauh dari budaya Islam. Akan tetapi diperbolehkan menabuh rebana (duff) dan melantunkan nyanyian-nyanyian yang tidak bertentangan dengan syariat.

Hal ini pernah dilakukan di masa Rasulullah saw. Dalam sebuah hadits, Rasulullah saw bersabda,

Pemisah antara apa yang halal (yakni pernikahan) dan yang haram (yakni perzinaan) adalah duff dan shaut (suara) dalam pernikahan. (HR. An-Nasa`i no. 3369, Ibnu Majah no. 1896. Dihasankan Al-Imam Al-Albani rahimahullahu dalam Al-Irwa` no. 1994).

Makna shaut adalah pengumuman pernikahan, lantangnya suara dan penyebutan tentang pernikahan tersebut di tengah manusia. (Syarhus Sunnah 9/47,48)

Hikmah dari diperbolehkannya menabuh rebana dan memperdengarkan nyanyian adalah untuk mengumumkan (memeriahkan) pernikahan dan untuk menghibur kedua mempelai. Sedangkan bagaimana dengan hukum musik? Kembali pada hukum alat musik itu sendiri, yang masih menjadi khilaf di antara para ulama.

Semoga materi di atas bermanfaat bagi kita semua... Aamiin.

Belum ada Komentar

Posting Komentar